Home SOLOPOLITAN HUT ke 276 Kota Solo...

HUT ke 276 Kota Solo. Solo, Sala, atau Surakarta, Manakah yang Benar?

Kusumawati - Rabu, 17 Februari 2021 pukul 23.10
Walikota FX Rudy dan Wawali Purnomo saat HUT ke 276 kota Solo Walikota FX Rudy dan Wawali Purnomo saat HUT ke 276 kota Solo (sumber: Istimewa)
SOLO (Soloaja.co) - Hari ini 17 Februari 2021, kota Solo berusia 276 tahun. Tanpa kemeriahan, namun terasa khusyuk dalam peringatan sederhana di Balaikota Surakarta. Pasalnya ini juga hari terakhir Walikota FX Hadi Rudyatmo dan Wawali Ahmad Purnomo menjalankan tugasnya. 
 
Dalam Penyebutan, ancapkali kita bingung membedakan nama atau sebutan Solo, Sala, dan Surakarta. Kerancuan ini tidak hanya dialami oleh masyarakat kota ini, tapi juga dialami oleh masyarakat di berbagai daerah.
 
Masyarakat ada yang menyebut Kota Bengawan dengan nama Solo atau Surakarta. Selain itu, dalam hal penulisan dan pelafalannya pun, masyarakat ada yang suka menggunakan nama “Solo” dan ada juga yang “Sala”.
 
Lalu, manakah nama yang benar? Dekan Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Prof. Warto bisa menjelaskan hal tersebut.
 
Saat ditemui di ruang kerjanya di Gedung 3 FIB UNS,  Prof. Warto mengatakan Pertama-tama dilihat dari sejarah dibalik nama Solo dan Sala, pada awalnya nama yang benar adalah Sala.
 
Kota yang berada di tepi Sungai Bengawan Solo ini dulunya merupakan sebuah desa “perdikan” yang bernama Desa Sala. Dahulu, desa ini dipimpin oleh seorang kiai bernama Ki Gede Sala atau biasa disebut juga Kiai Sala.
 
“Itu nama yang punya sejarah panjang. Jadi, Kota Solo yang sekarang kita kenal itu kan awalnya dari sebuah perpindahan kerajaan dari Kartosuro ke Surakarta (red: Desa Sala) tahun 1745,” terang Prof. Warto.
Prof Warto
Lalu, seiring kedatangan orang-orang Belanda, penyebutan nama Sala yang semula menggunakan huruf “a” berubah menjadi “o” sehingga pelafalannya berubah menjadi Solo.
 
“Dengan huruf 'a'. Ingat huruf Jawa ‘o’ dan ‘a’ punya perbedaan yang sangat penting. Kalau Sala ditulis dengan huruf Jawa _nglegena_ atau telanjang. Kalau di- _taling-tarung_ jadi ‘o’ makanya So–lo gitu. Dan, alasannya Sala jadi Solo karena orang Belanda susah ngomong Sala,” jelasnya.
 
Prof. Warto yang juga Guru Besar Bidang Ilmu Sejarah UNS ini menjelaskan Desa Sala yang awalnya merupakan desa perdikan berubah menjadi pusat kerajaan dengan berdirinya Keraton Surakarta Hadiningrat.
 
Pemilihan Desa Sala sebagai lokasi baru keraton didasarkan pada pertimbangan Tumenggung Hanggawangsa, Tumenggung Mangkuyudha, dan J.A.B. van Hohendorff usai Keraton Kartasura hancur akibat _Geger Pecinan._ 
 
Dalam sejarahnya, _Geger Pecinan_ terjadi akibat pemberontakan pada tahun 1740 yang berhasil menghancurkan Keraton Kartasura. Walaupun Keraton Kartasura berhasil direbut kembali, namun Pakubuwana II yang kala itu masih berkuasa menganggap lokasi keraton sudah kehilangan “kesuciannya” dan berinisiatif memindahkannya ke lokasi yang baru. Dan, terpilihlah Desa Sala sebagai lokasi baru keraton.
 
“Sala itu sebuah desa yang ditempati untuk Keraton Surakarta Hadiningrat dengan penguasanya Pakubuwana. Apa bedanya Sala dengan Surakarta? Kalau Surakarta adalah nama kerajaan sama dengan Keraton Kartosuro setelah pindah ke Desa Sala,” tambahnya.
 
Seiring perjalanan waktu, Surakarta yang merupakan nama dari sebuah keraton ditetapkan menjadi nama resmi kota administratif. Sehingga untuk nama resmi, penulisan yang benar adalah Kota Surakarta. Sedangkan, nama Solo atau Sala adalah penyebutan populer atau yang umum di masyarakat.
 
“Perbedaan istilah tidak mengubah substansi, ya tetap sama,” tandas Prof. Warto.